SEKILAS INFO
: - Jumat, 03-02-2023
  • 2 tahun yang lalu / Informasi PPDB 2020/2021 lengkap telah tersedia, silahkan cek klik menu PPDB Online diatas
  • 3 tahun yang lalu / Pendaftaran LSP-P1 SMK Negeri 3 Kudus, info lengkap lihat pengumuman
  • 3 tahun yang lalu / SMK Negeri 3 Kudus Terdiri dari 4 Program Studi ; 1. Teknik Otomotif Kendaraan Ringan, 2. Teknik Pengolahan Hasil Pertanian, 3. Tata Busana, 4. Teknik Komputer dan Jaringan
GAMELAN JAWA

GAMELAN JAWA

Oleh : Deviana Puspitasari, S.Pd

 

Gamelan adalah alat musik tradisional yang berasal dari Jawa, banyak sekali masyarakat yang mencintai kesenian gamelan ini. Menurut bahasa Jawa kata gamelan berasal dari kata “gamel” yang berarti memukul atau menabuh, sedangkan imbuhan “an” merupakan bentuk kata benda. Sehingga bisa disimpulkan bahwa gamelan adalah seperangkat alat musik yang dimainkan dengan cara dipukul atau ditabuh. Alat musik gamelan kebanyakan terbuat dari material kayu, gangsa, logam, kuningan, timah maupun tembaga.

1. Sejarah Gamelan

Dalam mitologi Jawa, gamelan diciptakan oleh Sang Gyang Guru Era Saka, dewa yang menguasai seluruh tanah Jawa yang istananya di Medangkamulan (Gunung Lawu). Pertama-tama, Sang Hyang Guru menciptakan gong untuk memanggil para dewa. Kemudian, gong menjadi dua lalu disusul satu set gamelan. Gamelan (terutama) terletak di pulau Jawa yang terdiri dari 75 alat disertai 10-15 sinden. Gamelan merupakan alat musik tradisional yang telah mendunia. Gamelan Jawa, khususnya, biasa dipakai untuk mengiringi pagelaran wayang dan berbagai pertunjukkan dengan alunan lembut.

2. Bentuk Instrumen Alat Musik Gamelan Jawa

Gamelan memiliki seperangkat instrumen yang terdiri dari beberapa unit alat musik, sehingga dapat membentuk musik yang selaras. Instrumen gamelan berupa tangga nada yang sering disebut dengan laras, adapun laras instrumen gamelan terdapat dua macam yaitu gamelan laras slendro dan gamelan laras pelog.

  • Laras Slendro

Tangga nadanya adalah pentatonis, penta yang artinya lima, dan tone artinya nada, susunan tangga nada gamelan berubah sesuai dengan pathet yang digunakan, pathet merupakan pengaturan nada gamelan. Tangga nada gamelan laras salendro memiliki lima buah nada saja, susunan tangga nadanya pentatonis nonsemitone musik umum barat.

Berikut pathet gamelan laras slendro yang digunakan

  1. Pathet 6 (nem/enam) 2(ro)-3 (lu)-5(mo)-6(nem)-1(ji)-2(ro)
  1. Pathet 9 (sanga/sembilan) 5(mo)-6(nem)-1(ji)-2(ro)-3(lu)-5 (mo)
  1. Pathet Mayura 6(nem)-1(ji)-2(ro)-3(lu)-5(mo)-6(nem)
  • Laras Pelog

Tangga nadanya adalah septatonis, septa artinya tujuh dan tone artinya nada. Memiliki tujuh buah nada, susunan tangga nada gamelan laras pelong paralel dengan tangga nada laras slendro. Susunan tangganya juga dapat berubah sesuai dengan pathet yang digunakan.

Berikut pathet gamelan laras pelog yang digunakan

  1. Pathet barang 6(nem)-7(oi)-2(ro)-3(lu)-4(pat)-5(mo)-6(nem)
  1. Pathet limo 5(mo)-6(nem)-1(ji)-2(ro)-3(lu)-4(pat)-5(mo)
  1. Pathet nem 2(ro)-3(lu)-4(pat)-5(mo)-6(nem)-1(ji)-2(ro)

3. Fungsi Alat Musik Gamelan Jawa

Setiap elemen alat musik gamelan tentunya memiliki fungsi tersendiri, terdapat beberapa kategori sesuai dengan fungsinya yaitu

  • Kendang atau gendang, berfungsi sebagai pengatur irama, cepat atau lambatnya tempo disebut juga dengan komando.
  • Pencon, terdiri dari gong, kempul, kenong, kethuk, berfungsi untuk menjaga kestabilan tempo.
  • Balung yang terdiri dari saron, demung, slenthem, peking berfungsi sebagai pembawa melodi pokok lagu.
  • instrumen pelengkap yang terdiri dari gembang, cemplong, siter, rebab, suling fungsi dari instrumen ini adalah sebagai pelengkap lagu supaya komposisi lagu tetap harmonis.

4. Jenis-jenis Macam Alat Musik Gamelan Jawa

  • Kendang atau gendang

Alat musik gendang dimainkan dengan cara dipukul menggunakan tangan atau ditabuh, biasanya terbuat dari kulit sapi atau kulit kambing. Dalam pertunjukan gamelan terdapat beberapa jenis kendang yaitu kendang yang berukuran sedang biasanya disebut dengan ciblon, kendang berukuran kecil yaitu ketipung, dan kendang gedhe yaitu kendang yang ukurannya paling besar.

  • Bonang

Alat musik bonang dimainkan dengan cara dipukul menggunakan alat pukul, bentuknya berupa gong kecil jumlahnya antara sepuluh sampai empat belas gong kecil yang tersusun secara horizontal membentuk dua deret. ada dua jenis bonang yaitu bonang barung dan bonang panerus.

  • Saron

Alat musik saron dimainkan dengan cara dipukul atau ditabuh, tabuh yang digunakan berbentuk panjang terbuat dari kayu atau tanduk hewan. Istilah saron merupakan istilah yang digunakan untuk alat musik berbentuk bilahan yang disusun pada bingkai kayu yang berfungsi sebagai resonator. Adapun jenis dari saron menurut fungsi dan ukurannya yaitu demung, barung serta saron panerus

  • Kenong

Alat musik kenong merupakan alat musik jenis gong yang tersusun secara horizontal, terbuat dari logam, besi atau kuningan. Alat ini dimainkan dengan cara dipukul, digunakan sebagai pengatur tempo yang sedang dimainkan.

  • Slenthem

Alat musik slenthem  merupakan alat musik gamelan yang terbuat dari logam berbentuk lembaran logam tipis diuntai dengan tali, disusun diatas tabung-tabung membentuk degungan atau gema rendah, slenthem juga termasuk keluarga gender. Cara memainkannya yaitu dengan cara dipukul atau ditabuh dengan alat khusus

  • Gender

Alat musik gender, berbentuk bilah-bilah  memiliki sepuluh hingga empat belas bilah yang terbuat dari logam kuningan, setiap bilah gender memiliki suara atau nada yang berbeda-beda. dimainkan dengan cara ditabuh, alat yang digunakan untuk menabuh berbentuk bulat pada ujungnya dilapisi dengan kain. Ada dua macam gender yaitu gender bonang dan gender penerus.

  • Gong

Alat musik gong, difungsikan sebagai penanda awalan atau akhiran pertunjukan, instrumen gong merupakan alat gamelan yang berukuran paling besar diantara alat musik lainnya. Gong juga terbuat dari logam kuningan, gong diletakkan dengan cara digantung. Dimainkan dengan cara dipukul menggunakan kayu yang terdapat pentul pada ujungnya. Ging dimainkan untuk memberi rasa keseimbangan pada lagu yang sedang dimainkan. Ada dua macam gong yaitu gong berukuran besar yang sering disebut dengan gong ageng dan gong yang berukuran sedang yang sering disebut dengan gong suwukan.

  • Kempul

Alat musik kempul, bentuknya seperti gong namun ukurannya lebih kecil pada umunya ukuran diameter kempul kira-kira 45 cm, sama seperti gong, kempul juga terbuat dari logam besi atau kuningan, namun suara yang dihasilkan lebih tinggi daripada gong. Cara memainkanya yaitu dengan cara dipukul atau ditabuh, alat musik ini diletakkan dengan cara digantung biasanya jumlah kempul yang digunakan ada delapan sampai sepuluh buah memiliki suara atau nada berbeda pada masing-masing kempul.

  • Kethuk

Alat musik kethuk, dimainkan dengan cara ditabuh atau dipukul menggunakan alat pukul yang terbuat dari kayu, pada ujungnya dilapisi dengan karet atau kain. Bentuknya seperti bonang, Terbuat dari logam dan kuningan disangga oleh wadah yang terbuat dari kayu. Fungsi dari alat ini yaitu sebagai pengiring untuk menjaga irama agar tetap harmonis.

  • Kempyang

Alat musik kempyang, bentuknya seperti bonang, dimainkan secara bersahutan dengan kethuk. Dimainkan dengan cara dipukul. Berfungsi sebagai penguat irama. Kempyang terbuat dari logam dan kuningan, diletakkan di tempat seperti ayunan.

  • Gambang

Alat musik gambang, instrumen ini mencangkup dua oktaf atau lebih. Terbuat dari bilah bambu atau kayu, jumlah

bilahnya tujuh belas sampai dua puluh, gambang dimainkan dengan cara dipukul, bentuk  alat yang digunakan untuk menabuh  terbuat dari kayu atau tanduk berbentuk bundar dan bertangkai panjang.

  • Suling

Alat musik suling, terbuat dari bambu wuluh bentuknya panjang yang diberi beberapa lubang sebagai penentu nada atau laras. Pada salah satu ujungnya terdapat bagian yang digunakan untuk meniup biasanya disebut dengan jambangan. Instrumen musik ini dimainkan dengan cara ditiup.

TINGGALKAN KOMENTAR

Pengumuman

JADWAL PPDB TAHUN AJARAN 2022/2023

PENGUMUMAN HASIL SELEKSI PPDB SMKN 3 KUDUS TP.2021/2022

Pengumuman Hasil Seleksi PPDB SMK Negeri 3 Kudus